jump to navigation

SEMANGAT IDUL ADHA KUNCI KEMENANGAN DAN KESELAMATAN December 27, 2008

Posted by pakwandi in Uncategorized.
Tags:
trackback

Khutbah Idul ِAdha1427 di SMKN Jubung- Jember

Oleh Agus Hasan Bashori

Abu Hamzah Ibnu Qomari, Lc, MAg

اللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا. اللهُ أَكْبَرُ، أللهُ أَكْبَرُ، لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، أللهَ أكْبَرُ وَلِلَّهِ اْلحَمْدُ. لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ، الوَلِيُّ اْلحَمِيْدُ، لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ يَفْعَلُ مَا يَشَاءُ، وَيَحْكُمُ مَا يُرِيْدُ.

أللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَا تَحَرَّكَتِ الْحُجَّاجُ وَ اْلعُمَّارُ، أللهُ أَكْبَرُ عَدَدَ مَا ذَكَرَ اللهَ ذَاكِرٌ وَكَبَّرَ، اللهُ أكبرُ عَدَدَ مَا حَمِدَ اللهَ حَامِدٌ وَشَكَرَ، اللهُ أكبرُ عَدَدَ مَا تَابَ تَائِبٌ وَ اسْتَغْفَرَ، الله أكبر عَدَدَ مَا أَعَادَ عَلَيْنَا مِنْ عَوَائِدِ فَضْلِهِ وَجُوْدِهِ مَا يَعُوْدُ فِيْ كُلِّ عِيْدٍ وَيَظْهَرُ.

اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ كَالَّذِيْ نَقُوْلُ، وَخَيْرًا مِمَّا نَقُوْلُ، وَلَكَ الحْمَدْ ُكَالَّذِيْ تَقُوْلُ، لَكَ الْحَمْدُ حَتَّى تَرْضَى، وَلَكَ الحْمَدُ إِذَا رَضِيْتُ، وَلَكَ الْحَمْدُ بَعْدَ الرَّضاَ.

لَكَ الْحَمْدُ بِكُلِّ نِعْمَةٍ أَنْعَمْتَ بِهَا عَلَيْنَا، فِيْ قَدِيْمٍ أَوْ حَدِيْثٍ، لَكَ الْحَمْدُ بِالْإِسْلَامِ، لَكَ الْحِمْدُ بِالْقُرْآنِ، لَكَ الْحَمْدُ باِلْإِيْمَانِ، لَكَ الْحَمْدُ بِاْلأَمْنِ وَالْأَمَانِ، وَالرَّاحَةِ وَالْاِطْمِئْناَنِ، لَكَ الْحَمْدُ بِاْلأَهْلِ وَالْمَالِ وَ اْلمُعَافَاةِ. فَلَكَ الْحَمْدُ كَثِيْرًا كَمَا تُنْعِمُ كَثِيْرًا، وَلَكَ الشُّكْرُ كَثِيْرًا كَمَا تُجْزِلُ كَثِيْرًا، وَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا مَنَنْتَ بِهِ عَلَيْنَا مِنْ بُلُوْغِ هَذَا الْيَوْمِ الْعَظِيْمِ؛ يَوْمِ عِيْدِ الأضحى الْمُبَارَكِ؛ يَوْمَ الْحَجِّ اْلأَكْبَرِ

فَأُهَنِّؤُكُمْ بِهِ أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ! عِيْدٌ مُباَرَكٌ، تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةً أَدَّخِرُهَا لِيَوْمٍ كاَنَ شَرُّهُ مُسْتَطِيْرًا، سُبْحَانَ مَنْ لَمْ يَزَلْ عَلِيًّا كَبِيْرًا، سَمِيْعًا بَصِيْرًا، لَطِيْفًا خَبِيْرًا، عَفُوًّا غَفُوْرًا!

وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَّنَا وَحَبِيْبَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُوْلُهُ، بَعَثَهُ اللهُ بِاْلهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ، بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا، وَدَاعِيًا إِلَى اللهِ بِإِذْنِهِ، وَسِرَاجًا مُنِيْرًا. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى عَبْدِكَ، وَرَسُوْلِكَ، وَخَلِيْلِكَ، مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللهِ اْلهَاشِمِيِّ اْلقُرَشِيِّ، مَا ذَكَرَهُ الذَّاكِرُوْنَ وَالْأَبْرَارُ، وَصَلِّ عَلَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مَا تَعَاقَبَ اللَّيْلُ وَالَّنهَارُ، وَصَلِّ عَلَيْهِ مَا لَاحَتِ الْأَنْوَارُ، وَغَرَّدَتِ الْأَطْيَارُ، وَأَوْرَقَتِ الْأَشْجَارُ، وَأَيْنَعَتِ الثِّمَارُ، وَاخْتَلَفَتِ الْأَمْصَارُ، وَتَتَابَعَتِ الْأَعْصَارُ، وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

أمَّا بَعْدُ:

فيا أيها الإخوة المسلمون! أوصيكم بتقوى الله جل وعلا، فهي وصية الله للأولين والآخرين: )) ولقد وصينا الذين أوتوا الكتب من قبلكم وإياكم أن اتقوا الله)) (النساء: 131)

عباد الله:

Segala puji hanya milik Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dialah Yang merajai hari pembalasan. Tidak ada kebahagiaan kecuali dengan taat kepada-Nya. Tidak ada kemuliaan kecuali dengan tunduk pada keagungan-NYa. Tidak ada kecukupan kecuali dengan rahmat-Nya. Tidak ada aman dan tenteram kecuali dengan naungan syariat-Nya.

Ya Allah! Hanya milik-Mulah segala pujian di langit dan bumi. Maha suci Engkau ya Allah. Tidak ada sekutu bagi-Mu. Engkau satu-satunya Rabb Pencipta, pemilik dan pengatur alam. Satu-satunya Ilah yang disembah dan diagungkan dengan benar. Satu-satunya Tuhan yang menyandang asma’ul husna dan sifat-sifat yang sempurna.

Shalawat dan salam semoga tetap tercurah untuk nabi teragung dan termulia; Muhammad r, yang diutus sebagai rahmat bagi semesta, imam bagi yang bertakwa, dan hujjah bagi seluruh manusia. Dengannya Allah membuka mata yang buta, telinga yang tuli, dan hati yang terlena. Tidak ada jalan keselamatan kecuali dengan mengikuti syari’atnya. Tidak lupa, semoga shalawat dan salam juga untuk keluarga Nabi, para sahabat dan pengikutnya yang setia dengan sunnah-sunnahnya.

Allahu akbar! Ma’asyiral muslimin!

Ini adalah idul Adha yang penuh berkah yang diagungkan oleh Allah I dan diangkat tinggi-tingi derajatnya hingga Dia menyebutnya sebagai Hari Haji Akbar. Karena para jamaah haji pada hari ini (baca: kemarin) melakukan sebagaian besar manasik haji mereka; mereka melempar jamroh Aqabah, menyembelih hadyu, mencukur rambut, thawaf ifadhah, dan sa’I antara shafa dan Marwah.

Sementara yang tidak beribadah haji serentak melakukan shalat idul adha, bertakbir dan bertahmid, menyembelih kurban dan pada hari sebelumnya serempak melakukan puasa Arafah

Seandainya kita umat islam konsisten dengan semangat Idul Adha:

1. Semangat berjuang dan berkorban. Berkorban dengan yang murah sampai dengan yang termahal dalam hidup ini, murni untuk Allah bukan untuk yang lain. Berkorban dengan harta, anak, istri dan nyawa. Semangat iman dengan syiar Sami’na waatha’na, tanpa ada tawar menawar dan keraguan.

2. Semangat untuk bertaladan dengan Nabi Ibrahim u sebagai figur bapak yang shalih, dengan Ismail sebagai anak yang shalih, dan dengan Hajar sebagai Istri dan ibu yang shalihah

3. semangat berkiblat kepada ka’bah dengan ibadah shalat dan hajinya sebagai pemersatu umat islam di seluruh dunia. Semangat kebersatuan dan kebersamaan.

4. Semangat talbiyah sebagai bentuk ketaatan dan tauhidan anti kebid’ahan dan kesyirikan

5. Semangat meninggalkan larangan; tidak melakukan rafats, fusuq dan jidal

6. Semangat hijrah menginginkan akhirat dan ridha Allah

7. Semangat mengikuti aturan Allah dalam berpakaian, merawat anggota badan, dan hubungan antara laki-laki dan perempuan.

8. Semangat mengikuti Nabi r secara murni dalam bidang manasik:

«خُذُوا عَنِّـي مَنَاسِكَكُمْ،» ( Muslim: 1297, Baihaqi :9532) maupun dalam bidang-bidang lainnya. Seandainya umat Islam: pejabat dan rakyat, ulama dan masyarakat pastilah umat islam jaya memimpin umat manusia, menebar ajaran rahmatan lil-‘Alamin ke seluruh dunia.

Allah berfirman:

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (QS. An-Nur: 55)

Akan tetapi sangat ironis, banyak umat islam yang terjangkit penyakit-penyakit mematikan: penyakit malas, kikir, pengecut, lalai, maksiat, taqlid meniru-niru orang-orang kafir, membuka dan memperdagangkan aurat, pornografi pornoaksi, bid’ah, syirik, perdukunan, menawar-nawar syariat, cinta dunia, takut mati, iri dengki, dan bercerai berai, memperturutkan nafsu dan bermakmum pada setan jin dan manusia.

Akibatnya umat islam banyak diberi musibah yang bertubi-tubi dan bencana alam yang dahsyat; banjir, tanah longsor, gempa, tsunami, kebakaran hutan, kekeringan, kecelakaan dan semburan lumur panas Lapindo. Umat Islam menjadi bodoh, melarat, hina, banyak hutang, ketakutan, menjadi bulan-bulanan dan kambing hitam, bahkan sesajen atau tumbal bagi orang-orang atau bangsa yang kufur kepada al-Qur’an dan Nabi Muhammad r.

Secara bertubi-tubi umat Islam dihina dan dianiaya, mulai dari tuduhan dan cap teroris, penghancuran beberapa negara Islam oleh pasukan Nashara dan Yahudi (seperti Afganistan, Irak dan Palestina) karikatur-karikatur yang ditujukan untuk menghina Nabi yang mulia Muhammad r, hingga pernyataan Paus bahwa Islam tersebar dengan pedang dan ajaran Nabi Muhammad yang suci dianggap tidak manusiawi.

Rasa takut yang dulu bersemayam di hati orang kafir dicabut oleh Allah lalu dilontarkan kepada hati umat islam. Nabi r bersabda:

يُوْشِكُ اْلأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ، كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا . فَقَالَ قَائِلٌ : وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ ؟ قَالَ : بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيْرٌ ؛ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ، َولَيَنْزعِنَّ َاللهُ مِنْ صُدُوْرِ عَدُوِّكُمْ اَلْمِهَابَةَ مِنْكُمْ، وَلَيَقْذِفَنَُ اللًهُ فَيْ قُلَوْبِكَمْ الوَهَنَ . فَقَالَ قَائِلُ : يَا رَسُوْلَ اللهِ ! وَمَا اْلوَهَن ُ؟ قَالَ : حُبُّ الدُنْيَا، وَكرَاَهِيَةِ الْمَوْتِ.

“Hampir tiba masanya bangsa-bangsa itu mengeroyok kamu sebagaimana orang-orang yang makan itu mengerumuni nampan. Seorang bertanya: “Apakah karena jumlah kita sedikit pada waktu itu?” Beliau bersabda: “Bahkan kalian pada hari itu banyak, akan tetapi kalian seperti buih air bah. Allah akan mencabut rasa takut (kepada kalian) dari dada musuh-musuh kalian, dan melontarkan di hati kalian rasa wahan. Maka seseorang bertanya: “Wahai Rasul Allah! Apa Wahan itu? Beliau menjawab: “Cinta dunia dan takut mati” (Silsilah Shahihah: 958)

Rasulullah r bersabda:

: «دَبَّ إِليكم داءُ الأمم قبلَكم الحسَدُ، والبغضاءُ هي الحالقةُ، لا أقولُ: تحلقُ الشَّعرَ، ولكنْ تحلقَ الدينَ»

“Telah merayab kepadamu penyakit umat-umat terdahulu: iri dengki, dan saling benci. Ia adalah pencukur, aku tidak mengatakan mencukur rambut, tetapi mencukur agama.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, Misykatul Mashabih: 5039, at-Targhib: 4084)

«سَيُصِيْبُ أُمَّتِي دَاءُ أُلامَمِ» قالوا: يا رسول الله، وما داء الأمم؟ قال: «أَلاشَرُ والبَطَرُ والتَّدَابُرُ والتَّنَافُسُ والتَّبَاغُضُ والبُخْلُ حَتَّى يَكُونَ البَغْي ثُمَّ الهَرْجُ» .

“Umatku akan terjangkit penyakit umaat-umat sebelum kamu. Mereka bertanya: Ya Rasulallah r apa penyakit umat-umat itu? Beliau bersabda: “Sombong, congkak, saling membelakangi, berlomba-lomba dunia, saling membenci dan kikir, hingga kezhaliman dan pembunuhan.” (Majma’ Zawaid: 12362)

Nabi r bersabda:

«مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ. وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَافْعَلُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ. فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ، وَاخْتِلاَفُهُمْ عَلَىٰ أَنْبِيَائِهِمْ»

“ِApa saja yang kalian aku larang dari padanya maka jauhilah, dan apa saja yang aku perintahkan maka lakukanlah semampumu. Sesungguhnya yang menghancurkan orang-orang sebelum kamu adalah banyaknya pertanyaan mereka dan perselisihan mereka terhadap nabi mereka.” (Bukhari: 3211, Muslim: 6066)

Allahu akbar! Ma’asyiral muslimin!

Itulah dosa dan kesalahan kita: mengikuti nafsu, cinta materi, takut mati, dan bercerai berai. Dulu umat Islam memimpin, yaitu ketika mereka mencari mati sebagaimana orang kafir mencari hidup, ketika mereka mencari sorga sebagaimana oranbg kafir mencari dunia. Namun kini, ketika umat islam mencari hidup seperti orang kafir mencari dunia maka umat Islam menjadi pengikut orang kafir, sebab orang kafir yang memimpin dunia dengan materi dan teknologi pada saat ini.

Allah berfirman:

“Yang demikian (siksaan) itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubah sesuatu ni`mat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri, dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. ” (Al-Anfal: 53)

Allahu Akbar! 2x

Oleh karena itu mari dengan semangat Idul Adha kita kembali ke fitrah kita, kembali ke pangkuan Islam, menepis dan menolak kesesatan dan penyesatan, kehinaan dan penghinaan. Itulah satu-satunya jalan untuk bangkit dan hidup mulia. Rasulullah r bersabda:

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِاْلعِيْنَةِ، وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ اْلبَقَرِ، وَرَضِيْتُمْ بِالزَّرْعِ، وَتَرَكْتُمُ الْجِهَادَ، سَلَّطَ اللهُ عَلَيْكُمْ ذُلًّا، لَايَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوْا إِلَى دِيْنِكُمْ

“Kalau kamu melakukan perdagangan dengan system riba (yang diakali dan terselubung), mengikut di belakang ekor sapi dan puas dengan pertanian, serta meninggalkan jihad, maka Allah pasti mengurungmu dengan kehinaan. Dia tidak mencabut kehinaan itu darimu hingga kamu kembali kepada agamamu” (HRAhmad, Abu Daud, dll, Silsilah Shahihah, 11, dari ibnu Umar)

Yang dimaksud kembali kepada agama adalah agama islam yang pertama dulu, yaitu agama yang ada pada Rasulullah r dan para sahabatnya, sebagaimana hadits Abu Waqid al-Laitsi t Rasulullah bersabda:

ِإنَّهَا سَتَكُوْنُ فِتْنَةٌ . فَقَالُوْا : كَيْفَ لَنَا يَا رَسُوْلَ اللهِ أَوْ كَيْفَ نَصْنَعُ ؟ قَالَ: تَرْجِعُوْنَ إِلَى أَمْرِكُمُ الْأَوَّلِ :

“Sesungguhnya akan terjadi fitnah. Maka mereka bertanya: “Bagaimana dengan kita ya Rasulallah? Atau apa yang harus kita perbuat? Beliau menjawab: “Kalian kembali kepada agama kalian yang pertama” (Hr Thabrani dalam al-Kabir: 3307, al-Ausath: 4452, Silsilah Shahihah: 3165)

Imam Malik berkata:

لَنْ يَصْلُحَ آَخِرُ هَذِهِ الْأُمَّةِ إِلَّا بِمَا صَلُحَ بِهِ أَوَّلُهَا

“Tidak akan baik generasi akhir umat ini kecuali dengan agama yang karenanya generasi awalnya menjadi baik”

Ini artinya, ketika Islam bercampur dengan ajaran-ajaran lain dan umat islam berpecah menjadi kelompok-kelompok yang berbeda-beda, maka islam saja tidak cukup, melainkan harus islam yang sunnah, islam jaman dulu, yang telah dipraktekkan oleh generasi awal dengan benar, Islam yang diridhai Allah I, sebagaimana yang dinyatakan oleh para imam madzhab empat, al-Auiza’I dll.

Allahu Akbar!2x

Kewajiban pertama bagi setiap muslim untuk memulai kehidupan islami adalah dengan memahami dua kalimah syahadat secara benar, sebab banyak dari umat islam yang tidak dan belum memahaminya, akibatnya banyak yang terjebak dalam paham yang salah seperti wihdatul wujud, I’tizal, takfiri, harakah siyasiyyah hizbiyyah, kalam manthiqi falsafi, dan liberalisme pluralisme.

Termasuk pemahaman yang keliru atau kurang pas adalah memaknai kalimat Tauhid «لا إله إلا الله» dengan: Tidak ada tuhan kecuali Allah, Tidak ada pencipta kecuali Allah, Tidak ada sesembahan kecuali Allah, Tidak ada hakim kecuali Allah, Tidak ada yang kuasa mencipta kecuali Allah dan tidak ada tuhan kecuali Tuhan.

Padahal makna yang benar adalah: Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, atau tidak ada sesembahan yang hak kecuali Allah «لا معبود حق إلا الله». Ini berdasarkan firman Allah, misalnya surat Luqman ayat 30:

“Demikianlah, karena sesungguhnya Allah, Dia-lah yang hak dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil; dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (Baca juga al-Hajj:62)

Oleh karena itulah para pembesar Quraisy tidak mau mengucapkan syahadat karena mengetahui bahwa salah satu konsekwensinya adalah meninggalkan semua sesembahan mereka selain Allah.

“Mereka berkata: “Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami karena seorang penyair gila?” (al-Shaffat: 36)

Sebaliknya, kini banyak orang yang mau mengucapkan syahadat karena tidak tahu isinya. Oleh karena itu yang penting sekarang adalah mengembalikan pemahaman yang hilang dari umat islam tentang kalimat syahadat ini, agar mereka menyembah hanya kepada dan untuk Allah , bukan untuk patung, pohon, kuburan, jin, dan makhluk lainnya.

Setelah itu kita ajarkan makna syahadat «محمد رسول الله » kemudian kita ajarkan rukun, syarat, konsekwensi, hak dan pembatal dari kedua kalimat syahadat tersebut. Dengan begitu akidah umat akan bersih dan kokoh. Kemudian ibadahnya benar, akhlaknya mulia, hukumnya tegak, dakwah dan amar ma’ruf nahi ‘anil munkar kuat dan terlindungi. Jika kondisi umat islam seperti ini maka apa saja yang diupayakan oleh musuh-musuh islam akan berakhir seperti dalam firman Allah:

Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, menafkahkan harta mereka untuk menghalangi (orang) dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam neraka Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan.” (al-Anfal: 36)

اللهُ أَكْبَرُ، أللهُ أَكْبَرُ، لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، أَللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. نَسْأَلُ اللهَ تَعَالَى بِأَسْمَائِهِ الْحُسْنَى، وَصِفَاتِهِ الْعُلَى أَنْ يُصْلِحَ وُلَاةِ الْمُسْلِمِيْنَ فِيْ كَلِّ مَكَانٍ، وَأَنْ يُهَيِّئَ لَهُمْ مِنْ أَمْرِهِمْ رَشَدًا، وَأَنْ يَتَقَبَّلَ مِنْهُمْ صِيَامَهُمْ، وَقِيَامَهُمْ، وَ يَجْعَلَهُمْ مِنَ الْعاَئِدِيْنَ وَالْفَائِزِيْنَ.

*********¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤*********

الله أكبر الله أكبر، ألله أكبر، لا إله إلا الله والله أكبر، ألله أكبر ولله الحمد

Ma’asyiral muslimin!

Takbir sesudah shalat lima waktu adalah sunnah menurut Junhur uylama dan wajjib menurut Hanafiyyah, dimulai dari fajar hari Arafah hingga ashar hari tasyriq terakhir. Kalimatnya adalah: الله أكبر، ألله أكبر، لا إله إلا الله والله أكبر، ألله أكبر ولله الحمد

Kemudian amalan terbaik setelah kita bubar dari sini amal terbaik untuk Allah adalah menyembelih qurban:

مَا عَمِلَ ابْنُ آدَمَ يَوْمَ النَّحْرِ عَمَلاً أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ مِنْ هِرَاقَةِ دَمٍ. وَإِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَظْلاَفِهَا وَأَشْعَارِهَا. وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ بِمَكَانٍ، قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الأَرْضِ. فَطِيبُوا بِهَا نَفْساً

“Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak Adam pada hari ini yang lebih dicintai oleh Allah I dari pada mengalirkan darah kurban. Sungguh ia akan datang pada hari kiamat dengan tanduknya, kukunya dan bulunya. Dan sesungguhnya darahnya diterima oleh Allah sebelum jatuh ditanah. Maka ikhlashkanlah dirimu dengannya.” (Tirmidzi: 1493, dia berkata hasan gharib, Baihaqi: 18794, Ibnu Majah: 3202 Dhaif Ibnu Majah: 671 dishahihkan dalam Misykatul Mashabih: 1470)

Hingga Nabi bersabda:

»مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ، وَلَمْ يُضَحِّ، فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّنَا«.

“Barang siapa memiliki kelapangan rizki dean tidak berkurban maka janganlah mendekati tempat shalat kita ini.”(Di hasankan Albani dalam Sunan Ibnu Majah: 3123, dishahikan dalam Shahih al-Jami’: 6490, Hakim dalam Mustadrak (7565) dan disetujui adz-Dzahabi)

Akhirnya mari kita hidup pasca Idul Adha ini sampai akhir hayat nanti berbekal firman Allah:

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” (ar-Rum: 30)

Demikian yang dapat kami sampaikan. Kebenaran dari Allah dan kesalahan datang dari diri kami dan setan. Mari berdo’a untuk kita dan seluruh umat islam.

الَلَّهُمَّ صَلِّ عَلَى نَبِيِّنَِا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ، وَ أَصْحَابِهِ، وَ تَابِعِيْهِ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

اللَّهُمّ َاغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ، اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ، مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

اللهم تَقَبَّلْ مِنَّا صِيَامَنَا، وأضحانا، وَتَعَبُّدَنَا، وَاسْتَجِبْ دُعَاءَنَا، وَاْغفِرْ خَطِيْئَاتِنَا، وَاْنصُرْ عَلَى مَنْ عَادَانَا

اللهم أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَأَهِنِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَالُْمَُنافِقِيْنَ الَّذِيْنَ يُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَاءَكَ وَيَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ. اللهم أَصْلِحْ وُلَاةَ الْمُسْلِمِيْنَ، وَأَصْلِحْ مَنْ فِيْ صَلَاحِهِ صَلَاحٌ لِلْإِسْلَامِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَهْلِكْ مَنْ ِفْي هَلاَكِهِ صَلَاحٌ لِلْإِسْلَامِ وَاْلُمْسلِمِيْنَ. اللهم انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ، اللهم اْنصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ، يَا قَوِيُّ يَا عَزِيْزُ، اللهم عَجِّلْ بِنَصْرِهِمْ، اللهم عَجِّلْ بِفَرَجِهِمْ.

اللهم انصرنا على مَنْ عَادَانَا، وَلَا تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا، وَلَا مَبْلَغَ عِلْمِنَا، وَلَا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لَا يَخَافُكَ وَلَا يَرْحَمُنَا.

اللهم إِنْ كَانَ فِيْ سَابِقِ عِلْمِكَ أَنْ تَجْمَعَنَا فَيْ مِثْلِ هَذَا اْليَوْمِ، فَبَارِكْ لَنَا فِيْهِ وَإِنْ قَضَيْتَ بِقَطْعِ آَجَالِنَا فَأَحْسِنِ الخِلَافَةَ عَلَى بَاقِيْنَا وَأَوْسِعِ الرَّحْمَةَ عَلَى مَاضِيْنَا، وَعَمَّنَا جَمِيْعًا بِرَحْمَتِكَ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ .

اللهم اجْعَلْ عِيْدَنَا سَعِيْدًا، وَعَمَلَنَا صَالِحًا رَشِيْدًا، اللهم مُنَّ عَلَيْنَا بِإِعَادَةِ اْلمَسْجِدِ الْأَقْصَى إِلَى بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ، وَبِتَحْرِيْرِ أَوْطَاِنِهمْ مِنْ بَرَاثِنِ أَعْدَاءِكَ، يَا حَيُّ يَا َقَيُّوْمُ يَا رَبَّ اْلعَلَمِيْنَ.

وصلى الله على نبينا محمد، وعلى آله، وصحبه، أجمعين، والتابعين، ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين، والحمد لله رب العلمين.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: